ilustrasi minuman beralkohol, foto eatthis

Jakarta 12/05/2016 – FAA PPMI mengadakan dialog terkait rencana pemerintah memilih cara mengontrol konsumsi minuman beralkohol: antara pengendalian atau pengawasan. Namun dalam dialog ini, FAA PPMI lebih menekankan pada upaya mencegah anak dan remaja di bawah usia 21 tahun mengkonsumsi minuman beralkohol. Hal itu penting untuk menjauhkan anak dan remaja di bawah umur dari efek negative minuman yang belum saatnya mereka konsumsi.

Secara kesehatan, minuman beralkohol memiliki efek negative lebih besar kepada anak dan remaja di bawah umur dibanding orang dewasa. Minum alkohol di usia muda bisa membahayakan perkembangan otak. Sebab masa kembang otak manusia paling baik adalah pada usia 20 tahun ke bawah. Konsumsi berlebihan minuman beralkohol juga bisa memicu kanker hati dan kecelakaan lalu lintas.
Selain itu, anak dan remaja di bawah usia 21 tahun lebih kurang matang dalam mengambil keputusan. Sehingga mengkonsumsi minuman beralkohol

pada usia itu bisa menyebabkan mereka ceroboh dalam berfikir dan mengambil keputusan. Singkat kata, anak dan remaja di bahwa umum yang mengkonsumsi minuman beralkohol berpotensi melakukan perbuatan di luar batas kesadarannya.

Peraturan Pemerintah berupa undang-undang, peraturan presiden, peraturan menteri dan peraturan daerah tentang minuman beralkohol cenderung pada pembatasan distribusi, peredaran, dan perizinan usaha. Namun, sosialisasi dan diseminasi pengetahuan tentang risiko mengkonsumsi alkohol oleh anak dan remaja di bawah 21 tahun masih sangat kurang.

Permasalahan yang muncul akibat konsumsi minuman beralkohol oleh remaja di bawah 21 tahun nampaknya menjadi problem global, terutama negara-negara berkembang seperti Indonesia. Karena itu sosialisasi dan pengetatan aturan larangan penjualan serta konsumsi minuman beralkohol kepada remaja di bawah usia 21 tahun mesti ditegakkan. Para pelaku usaha, mulai dari produsen minuman beralkohol hingga pedagang mesti berperan aktif.

Menurut Agung Sedayu, Koordinator Forum Alumni Aktivis Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia (FAA PPMI), pemerintah dan seluruh stakeholder industri minuman beralkohol resmi mesti melakukan pengawasan dan pengedalian menyeluruh. Bukan hanya pada aspek normatif, namun aksi nyata memastikan remaja usia di bawah 21 tahun aman dan cerdas menyikapi minuman beralkohol. “Penting untuk duduk bersama, tidak saling menyalahkan, karena bagaimanapun generasi penerus harus diutamakan,” pungkasnya.

BERIKAN KOMENTAR

POPULER SEPEKAN

Indonesia adalah Negara yang memiliki 659 suku bangsa. Pun beragam dari segi agama dan kepercayaan. Indonesia Plural sejak awal. Realitas...

Sang Penari adalah film yang disutradarai oleh Ifa Isfansyah, dirilis pada 10 November 2011. Film berdurasi 111 menit ini terinspirasi...

Pagi ini (Rabu, 27/6/2018) saya lebih bergairah karena Argentina semalam menang. Bahkan siaran ulang pagi tadi masih kunikmati kembali gol...

Berkaca pada kasus Via Vallen, dulu saya mengira kasus pelecehan seksual sangat susah untuk diselesaikan karena harus melawan dominasi laki-laki,...

Dunia pendidikan Indonesia dihebohkan dengan gagasan full day school untuk siswa SD dan SMP yang dilontarkan oleh pemerintah melalui Menteri...